ABDUL HAMID MUDJIB HAMID BERSHOLAWAT

Jumat, 27 September 2013

اَلاَ ياَ رَسُـــوْلَ اللهْ كُنْتَ رَجَاءُناَ(Pujian untuk Rosulullah dari sahabat Nabi .. Shafiyyah binti ‘Abdil Muththollib (bibi Nabi)

=============
Pujian untuk Rosulullah dari sahabat Nabi .. Shafiyyah binti ‘Abdil Muththollib (bibi Nabi) yang memanggil memanggil Rosulullah atas kemuliaannya, kalimah yang diucapkan tersebut yakni Ala Ya Rosulallah, Ada yang menyebutnya Kunta Rohiman (karena pada bait kedua berbunyi tersebut). 
Betapa indah, pujian dan lantunan yang satu ini. maka dari itu kami sertakan artinya juga agar kita dapat mengambil hikmah dan manfaat atas pujian tersebut. 

اَلاَ ياَ رَسُـــوْلَ اللهْ
===============
اَلاَ ياَ رَسُـــوْلَ اللهْ كُنْتَ رَجَاءُناَ
 وَكُنْتَ بِنَا بــَرًّا وَلَمْ تَكُ جَـــافِيًا
كُنْتَ رَحِــيْمًا هَـــادِيًا وَمُـعَلــِّمًا
 لَيَبْكِى عَـلَيْكَ الْيَوْم مَنْ كَانَ بَاكِيًا

Wahai Rasulullah, engkaulah adalah harapan kami 
Engkau baik pada kami dan tidak kasar 
Engkaulah pengasih, pembimbing dan pengajar
Hendaklah menangis sekarang bagi orang yang ingin menangis 


لَعَــمْرُ كَمَا اَبْكِى النَّبِيَّ لِفـَـقــْدِهِ
وَلَكِنَّنِى اَحْشَى مِنَ الْهَـجْرِ اَتِيَا
فَذِِ ِلى رَسُـوْلِ اللهِ اُمِّى وَخَالَتِى
وَعَمِّى وَخَالِى ثُمَّ نَفْسِى وَمَالِيَا

Sungguh, aku tak menangisi kematian Nabi 
Namun aku khawatir akan datangnya kekacauan setelah nabi 
Di hatiku seolah-olah selalu ada ingatan Muhammad SAW 
Sesudah kematian beliau, akupun tak takut akan kesusahan yang terpendam

 فَلَوْ اَنَّ رَبَّ النـــَّاسِ اَبـْقــَى نـَبِيَّنَا
 سَعِدْنَا وَلَكِنْ اَمْرُهُ كَانَ مَاضِيًا
اَرَى حَـسَــنًا اَيــْتَمْتُهُ وَتــَرَكــْتـُهُ
 يَبْكِى وَيــَدْعُوْ جَدُّهُ الْيَوْمَ ثَانِيــًا
Jika Tuhan Manusia mengekalkan Nabi kami
Kami akan bahagianamun urusan beliau telah berlalu