ABDUL HAMID MUDJIB HAMID BERSHOLAWAT

Rabu, 31 Juli 2013

Al-Quran Sunni-Syi’ah Sama

========
Al-Quran Sunni-Syi’ah Sama
=====================

Jakarta, NU Online
Al-Quran yang menjadi pegangan umat Islam baik kalangan Sunni maupun Syi’ah adalah sama. Demikian kesimpulan buku Al-Quran 100% Asli, Sunni-Syi’ah Satu Kitab Suci karya Ketua Umum Jam’iyyatul Qurra’ wal-Huffazh Nahdlatul Ulama (JQHNU) Dr. KH Muhaimin Zen MA.

Buku tersebut dibedah Pimpinan Pusat JQHNU di gedung PBNU Jakarta, Senin (29/7). Didaulat sebagai pembicara adalah Rais Syuriyah PBNU KH Masdar F. Mas’udi tokoh Syi’ah Khalid Al-Walid dan penulis buku tersebut. Sementara moderator Sekjen PP JQHNU Ahmad Ari Masyhuri MA.

Menurut Muhaimin, buku tersebut berawal dari disertasi Pascasarjana Jurusan Tafsir Hadits di Universitas Islam Negeri Sayarif Hidayatullah Jakarta. Judul semula adalah Tahrif (Perubahan) Al-Quran dalam Pandangan Suni-Syi’ah; Satu Kajian Perbandingan.

“Pada mulanya disertasi itu mengatakan bahwa Al-Quran Sunni Syi’ah berbeda. Dasar pendapat itu saya temukan dari buku As-Syi’ah; Tahrif Al-Quran karya Malullah,” jelasnya.

Dalam buku tersebut dikatakan bahwa ayat dalam Al-Quran sekitar 17.000. Yang sekarang ada, tinggal sekitar 6000 ayat. Di buku tersebut dikatakan bahwa orang Sunni-lah yang membuang ayat-ayat itu.

“Kemudian, ketika diajukan kepada penguji, saya tidak bisa membuktikan pernyataan itu. Lalu saya melakukan penelitiian hingga tingga kali ke Iran pada tahun 2006.”

Di Iran, Muhaimin diajak Rektor Universitas Al-Musthafa Al-A’rofy. Ia diajak ke lembaga-lembaga Al-Quran, ke museum-museum, yang memperlihatkan cetakan Al-Quran dari tahun ke tahun. “Kesimpulan saya adalah, bahwa kitab Al-Quran orang Suni dan Syi’ah itu sama,” katanya.

Kholid Al-Walid mengatakan, Al-Quran kalangan Syiah, sama dengan Al-Quran kalangan Sunni. Ia kemudian menceritakan, Al-Quran pada masa itu Nabi sudah dihafal para sahabat.

“Para sahabat membacakananya di hadapan Rasulullah dan dibacakan hingga berkali-kali. Abdullah bin Mas’ud, contohnya.”

Seluruh ulama Syi'ah, kata dia, menolak tahrif (perubahan) Al-Quran. Al-Quran yang ada sekarang sama dengan zaman Nabi Muhammad Saw. “Ulama Syi’ah mengutuk sahabat yang berbeda dengan bacaan umum umat Islam,” tambahnya.

Kodifikasi Al-Quran sudah terjadi sejak zaman Nabi Muhammad. Kodifikasi ada dua makna, pertama dalam bentuk hafalan sebagaiamana urutan-urutan yang ada. Kedua kodifikasi atau pengumpulan dalam satu mushaf dilakukan pada zaman Sahabat Usman. “Rasm Utsmani itulah Al-Quran bagi kalangan Syi'ah,” tegasnya. 

sumber: http://www.nu.or.id/a,public-m,dinamic-s,detail-ids,44-id,46202-lang,id-c,nasional-t,Al+Quran+Sunni+Syi%E2%80%99ah+Sama-.phpx