ABDUL HAMID MUDJIB HAMID BERSHOLAWAT

Senin, 01 Juli 2013

Ulama' harus Sinergikan Teks Agama dan Realitas Sosial

========
Ulama' harus Sinergikan Teks Agama dan Realitas Sosial
=========================
Yogyakarta, NU Online
Sabtu (29/06), kawasan Pendopo LKiS Sorowajan sudah mulai ramai sejak ba’da Maghrib oleh para peserta diskusi bertajuk “Memikirkan Islam dalam Kesatuan Tanpa Keseragaman" yang dimoderatori oleh Gus Irwan Masduqi (Mlangi) dan pembicara Habib Ismail Fajrie Alatas (kandidat doktor di Universitas Michigan) yang akrab disapa dengan nama Habib Aji. Acara ini terselenggara atas kerjasama Jaringan Gusdurian, IPNU-IPPNU DIY, serta Mahasiswa Ahli Thariqah al-Mu’tabarah an-Nahdliyyah (Matan).

Dalam kesempatan ini Habib Aji menyampaikan berbagai hal berkaitan dengan lokalitas budaya umat dan pluralitas sosial keagamaan, khususnya dalam cakupan Islam. Para ulama, menurut dia, tidaklah cukup hanya menguasai dan memahami tradisi tekstual keagamaan saja, melainkan juga harus memahami kondisi kontekstual masyarakat dengan segala adat budayanya. Sehingga mampu mengakomodasi khazanah keilmuan Islam, fiqh misalnya, perlu disosialisasikan di tengah masyarakat dengan bahasa yang mudah dicerna dan meresap.

Dengan demikian, para ulama yang terjun di masyarakat tidak hanya mumpuni dalam masalah-masalah keagamaan, tetapi juga bisa menegosiasikan tradisi teks historis dari generasi salafussalih dengan lokalitas yang dihadapi secara riil. Hal ini meniscayakan adanya perbedaan-perbedaan hukum yang khas di setiap daerah yang berbeda secara geografis maupun waktu. Keislaman di suatu daerah di Afrika bisa saja berbeda dengan keislaman masyarakat di pelosok Aceh, atau di sudut Jawa Timur, misalnya.

Namun keberagaman itu tetap dapat disatukan, salah satunya dengan tetap dilestarikannya rantaian sanad keilmuan dari murid ke guru, guru ke gurunya, terus bersambung hingga Rasulullah saw. Sanad keilmuan ini bisa menyatukan keberagaman itu karena bersifat trans geografis dan trans historis.

Menanggapi pertanyaan salah seorang peserta tentang clash yang terjadi sesama umat Islam karena alasan perbedaan, Habib Aji berpendapat tidak perlu ada penyatuan aliran-aliran yang berbeda. Namun di sisi lain, konsepsi terhadap makna persatuan harus ditata. Di sinilah pentingnya dialog intensif antara negara sebagai ranah kekuasaan mentah dan ulama yang bersifat konsultatif.

Dalam tanggapannya, Alissa Wahid (Koordinator Sekretariat Nasional Jaringan Gusdurian) menyampaikan apresiasi terhadap aktualitas tema yang diangkat dalam diskusi malam itu. Mbak Lisa, begitu ia disapa, juga mempertanyakan bagaimana implementasi yang efektif atas hasil-hasil diskusi di forum-forum semacam ini di tengah masyarakat. Habib Aji menawarkan gagasan pentingnya implementasi ide secara praktis di dalam individu maupun komunitas sendiri, khususnya NU. Ia mengatakan bahwa problem yang dihadapi mayoritas kaum muda NU adalah keengganan untuk bergerak, namun baru bersikap reaktif ketika ada pihak luar yang merongrong akidah maupun amaliah. Inilah titik di mana kaum muda NU harus melakukan introspeksi.

Menurut pandangannya, tidak sedikit anak-anak muda NU yang mengidap penyakit gengsi ketika sudah membahas perkara-perkara pelik keagamaan atau mulai bersentuhan dengan pemikiran-pemikiran modern. Mereka mulai malas untuk terjun di tengah masyarakat dalam rangka memahamkan hal-hal dasar yang sederhana, merasa bukan kelasnya.

Dalam hal ini, Habib Aji mencontohkan sosok KH Abdurrahman Wahid alias Gus Dur. Menurut Habib Aji, Gus Dur adalah sosok yang tidak hanya mampu berdialog kritis dengan para filsuf kelas dunia, tetapi juga bisa menjalani peran sebagai kiai kampung dengan apik dan berbicara dengan masyarakat yang buta huruf sekalipun. Acara ini diakhiri menjelang pukul 23.00.

sumber:http://www.nu.or.id/a,public-m,dinamic-s,detail-ids,2-id,45513-lang,id-c,daerah-t,Ulama+harus+Sinergikan+Teks+Agama+dan+Realitas+Sosial-.phpx